Skip to main content

Sekilas Tentang Kuliah

Empat tahun sembilan bulan. Bisa dibilang cukup lama sampai akhirnya aku menyelesaikan dan mempertanggungjawabkan tugas akhir (skripsi). Bukan perjuangan yang bisa dibilang mudah, tapi dengan pengalaman-pengalaman yang aku dapat selama berada di bangku kuliah, rasanya worth it kok. Banyak yang harus dikorbankan, banyak waktu yang harus diluangkan, banyak yang harus ditinggalkan. Tapi nyatanya aku bisa.

Tidak ada selebrasi spesial. Hanya ucapan selamat yang kasual. Seikat bunga, sekotak kado, satu dua pelukan hangat, dan beberapa ucapan selamat rasanya cukup untuk menebus kerja keras selama ini. Selama hampir lima tahun. Sebenarnya ini lewat dari target yang aku buat sendiri, targetku awalnya aku harus lulus sebelum usia 21, sekarang usiaku sudah 21 tahun lebih 2 bulan. Meleset dua bulan.

Well, semua ini hanya awalan dari banyak tantangan di depan. Baru beberapa langkah dari impian-impian yang aku punya, bahkan aku masih berada di zona nyaman. Baru menjawab sedikit pertanyaan-pertanyaan sosial orang-orang sekitar dan awal dari pertanyaan-pertanyaan baru semacam kerja dimana, pacarnya mana, kapan nikah, dsb. Baru menjawab satu dari banyak tuntutan hidup, dan memunculkan tuntutan-tuntutan lain di depan. Namanya juga hidup.

Lima tahun bukan waktu yang singkat. Tidak cuma sekali dua kali pertanyaan: kapan lulus? Lulus kapan? Kok belum lulus? Sampai mana kuliahnya? Sudah semester berapa ini? selalu ditanyakan oleh tidak cuma satu dua orang. Dan jawabanku tidak pernah jauh dari jawaban diplomatis dan mengambang. Nanti. Secepatnya. Tunggu aja. Masih dikerjakan. Dan sebagainya.

Mengaca dari pengalamanku dan apa yang aku lihat selama aku di bangku kuliah bahkan sebelumnya, bahwa lulus tepat waktu itu belum tentu tepat pada waktunya. Aku sendiri tidak pernah memaksakan diri untuk lulus tepat waktu. Aku berusaha menikmati setiap proses pembelajaran yang aku lewati. Terutama pembelajaran tentang hidup. Tidak hanya satu dua orang yang aku lihat lulus tepat waktu, tapi dia tidak tau apa yang sebenarnya diinginkannya, apa yang sebenarnya dihadapinya ketika ia lulus, sehingga efeknya dia lebih banyak galau setelah lulus. Jujur, aku tidak mau seperti mereka.

Aku bukan orang yang penuh rencana, tapi setidaknya aku selalu berusaha mengidentifikasi apa yang aku mau. Aku punya mimpi, tapi tidak jarang aku berimprovisasi dalam mencapainya. Toh hidup cuma sekali, kadang ada kesempatan yang emas yang tiba-tiba datang tetapi melenceng dari jalur impianku, biasanya aku ambil, untuk memperkaya diri.

Kalau kamu mau lulus cepat, ya perkara mudah sebenarnya. Tapi kalau kamu cuma mau lulus karena ingin lulus cepat tanpa tahu apa maumu, mendingan sih nikmati dulu masa kuliahmu sambil mengidentifikasi apa maumu. Jangan cuma mengikuti mimpi temanmu. Apalagi kalau kamu mau lulus cepat karena kebelet mau nikah. Duh, rugi banget!

Nah, sekian dulu sesi mengisi blog yang lama tertinggalkan. Sekarang saatnya mengisi formulir pendaftaran, ingin mengejar salah satu mimpi :D

Love,
F.

Comments

  1. ECIE YANG MAU LULUS , TAPI MASIH BINGUNG MAU NGELANJUTIN KEMANA

    ReplyDelete

Post a Comment

Silahkan komen :)

Popular posts from this blog

First Trip ke Malang Naik Motor :D

Fuh fuh fuh.. *niupin debu yang mulai menaburi dashboard saking lamanya nggak posting*

Heeem, sebenernya di draft-ku masih ada satu postingan yang pengen aku share soal malam sebelumnya cerita gue ini. Mau nonton "?" ke TP tapi motornya Persy macet di jalan gara-gara kehabisan bensin. Jadilah aku sama dia harus nuntun motor hampir 1 kilo :|. Cumaaa entah kenapa aku lebih excited buat cerita soal yang satu ini. Yaaak, setelah 2 bulan nggak pulang ke Jogja dan sekitar 3-4 bulanan nggak ke Malang, akhirnya Jumat kemaren aku diajakin kedua ceman labilku jalan-jalan ke Malang. Yak, dua teman dalam perjalananku kali ini adalah Rizqi dan Fanani, untuk selanjutnya ntar aku sebut pake inisial aja deh ya.
Eh ke Batu lebih tepatnya, eh tapi tadi itu udah Batu coret ding itu udahan! *labil* 
Pagi-pagi jam 7.20-an aku dapet SMS dari R ngajakin ke Malang, malem sebelumnya udah janjian kalo jadi emang mau ke Malang hari itu. Aku langsung mandi, siap-siap, nimbrung Persy sarapan, terus dijemp…

Nggerus

Nggerusadalah perasaan ketika sesuatu yang kita pengen ternyata malah jadi milik orang lain. Juga ketika kita merasa hati kita udah berkeping-keping tapi nggak ada yang bisa kita lakukan untuk membuatnya utuh kembali. Dan yang bisa kita lakukan hanyalah menunggu. Menunggu sampai waktu bisa menyembuhkan, menunggu hingga ada seseorang yang bersedia memungut kembali kepingan hati kita lalu menyatukannya.

EMPIRE XXI

Tanggal 13 Maret 2009 kemarin, Jogja resmi punya bioskop baru yang dibangun sama Cineplex. Bioskop itu dinamain EMPIRE XXI. Gedung bioskop ini terletak di Jalan Uripsumoharjo alias Jalan Solo. Ada yang inget HERO yang dulu kebakar? Nah, bekas HERO itu yang sekarang dijadiin gedung EMPIRE XXI. Buat anak Jogja, kalo nggak tau kebangetan deh. Pasalnya tu gedung lumayan gedhe and ada tulisan EMPIRE XXI yang super gedhe di bagian depan gedungnya .

Tempat Parkir

Di EMPIRE, parkirannya cukup luas. Sedikit sisi barat untuk motor dan sisi timur yang cukup luas buat parkir mobil. Motor juga bisa di parkir di luar halaman EMPIRE alias di pinggir jalan. Terus, trotoarnya juga lumayan gedhe . Di bagian depan ada beberapa pohon yang sengaja ditanam, kalo saran gue sih ditambahin lah, biar tambah ijo (:

Bagian Dalam

Menurut gue EMPIRE lebih nyaman dari STUDIO (yang di Ambarukmo). Kalau di STUDIO, waktu awal masuk rada terkesan sumpek, kalau di EMPIRE, lebih berasa luas. Ya namanya gedung sendiri sih ya.…