Skip to main content

Posts

Showing posts from January, 2011

Run Away: 60 kilometers

Pagi ini gue bangun siang banget, jam delapan lebih. Keadaan masih sama seperti malam sebelumnya: flu berat. Gue pun langsung menuju ke kamar mandi buat mandi biar rada seger dan nggak lemes-lemes banget. Habis mandi gue langsung pake celana jeans, T-shirt plus cardigan. Gue bingung. Mau ke mana ya? Tiba-tiba terlintas di pikiran gue buat ke Solo. Gue pun langsung searching jam kereta Prameks dan nemu jadwal yang ambigu banget. Akhirnya gue memutuskan buat nge-tweet. Dan dapet jawaban yang cukup memuaskan, katanya ada yang sekitar 9.40 sama jam 11. Mengingat waktu itu udah jam 9.30 gue rada nyantai dan pengen naik Prameks jam 11 aja. Selain itu temen gue yang di Solo tau-tau nge-tweet gue dan menginspirasi gue buat jadiin dia tour guide hehehe
Gue langsung sarapan, terus masukin dompet ke tas, pake sepatu terus ngeluarin motor sambil SMS si temen gue, Rizky. Habis itu gue langsung menuju Stasiun Tugu. Sampe di Tugu udah sekitar jam 10.25 an, gue ngecek jadwalPrameks dan ternyata jam 10…

Dunia Itu Sempit!

Kamis jam 14.30 di Kantin Bu Kun Psikologi (Surabaya).
Me : (mengambil sekotak ultra cokelat, sebotol frestea, dan roti) Adhit : Loh? Ngapain Par disini? Katanya pulang? Anta : Loh pulang kemana Par? Me : Iya, ini naik kereta jam 3. Ke Jogja. (sibuk dengan ngambil duit di tas) Bu Kun : Loh? Ke Jogja Mbak? Si (nyebutin nama anak beliau tapi gue lupa namanya) juga lagi liburan di Jogja, kemaren berangkat. *** Jumat jam 15.30 di Tamansari (Yogyakarta)
Gue sama temen gue yang gue culik dari Surabaya baru saja akan meninggalkan Tamansari, waktu itu gerimis deras. Sesampainya di pintu gue melihat sesosok orang yang familiar banget lagi nyender di tembok sebelah pintu. Gue ngeliatin rada lama sambil jalan. Berhubung gue yakin banget gue pernah liat orang itu, gue tengok lagi. Kayaknya orangnya juga familiar. Gue mikir, lagi. Nggak mungkin ah, masa anaknya Bu Kun ada di sini. Ngapain coba? Sesaat kemudian gue sadar sesuatu, itu beneran anaknya Bu Kun, bego! Gue nengok lagi. Anaknya Bu Kun yang nggak …

The Tourist

Yep! The Tourist yang itu. Film bergenre drama romantic yang dibintangi oleh Om Johnny Depp sm tante cantik Angelina Jolie. Gue baru aja nonton film ini tadi, iya tadi. Menurut kalian gue telat banget kan? Iya gue ngaku emang telat banget. Masalahnya kemaren-kemaren emang gue lagi sibuk, bukan alibi lho tapi ini. Back to the topic, gue mau ngereview singkat nggak lebih dari satu paragraf tentang film ini.

Film ini sebenernya keren sih. Lokasinya di Paris terus pindah ke Venice, terus yang main artis keren. Cuma yang rada disayangkan ceritanya, sedikit irasional dan udah gue tebak dari awal endingnya kaya gitu. Ending yang absurd. Tapi gue suka!

Yak sekian review nggak jelas dari gue. Kalo kalian penasaran kaya apa ceritanya silahkan tonton di bioskop kesayangan Anda! :p

Grow

Berawal dari tweet gue :

dilanjutkan dengan: 

Okay teman-teman saya memang lumayan tinggi untung ukuran cewek, tapi nggak gitu juga kali -,-

Jingga

Senja itu begitu kelabu. Mungkin jingga telah dicuri, pikirku. Tanah yang basah dan bau hujan yang khas bagai sebuah candu yang memberi efek surgawi. Damai. Angin yang bertiup seolah menyapaku, menyampaikan pesan rindu darimu. Aku membalasnya, meminta angin menyampaikan pesan balasan atas rindumu padaku. Aku juga rindu padamu. Tiga kalimat terakhir ini hanya khayalku, pathetic.
Ratusan hari telah kita lewatkan bersama. Beberapa minggu kita berpisah menyadarkanku, aku merindukanmu. Merindukanmu dengan sangat, hingga aku hampir gila.

Jinggaku..
Apakah kau merindukanku?

Random Days with Random People

First, gue mau ngucapin terima kasih yang sebesar-besarnya buat bokap sm nyokapnya Adhit yang udah nyumbang duit buat si Adhit beli momongan baru yaitu si Canon 550D yang supercakep itu. Makasih juga buat Om sama Tante yang udah rela rumahnya dijadiin base camp dan diacak-acak sama gue plus teman-teman.

Then, makasih terbesar juga gue berikan buat ceman-ceman gue yang udah mengisi hari-hari gue di awal 2011 ini. Baiklah akan gue sebutkan satu per satu. Adhit, Fanani, Fahmi, Rizqi, Hadi, Kimeidi, temennya Adhit, temen temennya Adhit, Cilik, Imas, Yulia, temennya Yulia, Eris dan keluarganya Eris, Citra, Persy, Dea dan orang-orang yang nggak bisa gue sebutkan satu per satu.


Yak, ini diawali dari malam pergantian tahun yang dihabiskan di tengah Jalan A. Yani yang diisi dengan foto-foto nggak jelas dengan orang-orang ini dan beberapa orang lain yang menimbulkan banyak skandal. Bagi friend FB gue bisa cek di Photos of Me gue aja :3



Kemudian gue cabut ke Malang sama Eris enam jam setelah pergan…

Ingkar

Gerimis ini mengingatkanku padamu, cerita lamaku yang tak akan pernah aku lupakan. Malam itu di teras depan rumahku.
'Besok pas kuliah mau ngambil apa, Nduk?' tanyamu tiba-tiba.'Gak tau. Pengennya kedokteran. Kamu, Jake?' kataku bimbang, toh aku masih kelas dua SMA.'Mau jadi dokter anak ya?' tanyamu, menanggapiku dengan serius pernyataanku.'Iya,' jawabku sedikit tersipu.'Kamu pengen aku jadi apa?' tanyamu padaku, serius.'Jadi apa aja terserah, asal jangan jadi orang jahat.'Kamu hanya tertawa, tawa yang begitu lepas. Tawa yang membuatku ikut tertawa, sama lepasnya..
'Aku mau jadi diplomat. Ya minimal pejabat DPR lah,' katamu dengan gayamu yang sok seperti biasa.'Boleh-boleh, asal jangan jadi anggota DPR yang tidur pas rapat,' candaku.'Kalo jadi anggota DPR yang punya istri banyak?' tanyamu tengil.Waktu itu memang sedang ada skandal anggota DPR yang berhubungan dengan istri kedua. Errr.. Atau soal video mesum, entahla…