Nonton Rumah Dara bersama My Kost-mate :D

12:00 AM

Kisah ini terjadi hari Kamis, 11 Februari 2009..

Hari itu sehabis UP (Ujian Perbaikan) Semester pertama, gue di ajak nonton sama 2 temen sekost gue, sebut aja mereka P dan M. Waktu P ngajakin, gue sih masih di kampus. Si P pun tanya jam berapa gue balik, gue pun menjawab jam 5an mungkin. Soalnya waktu itu gue lagi asyik nonton Drama Korea Briliant Legacy di Perpustakaan Kampus hahahaha

Ternyata bener, jam 5 gue pulang dari Perpus. Sesampainya di kost, temen gue langsung nyodorin dua judul film. Valentine's Day di Galaxy Mall atau Rumah Dara di Tunjungan Plaza. Entah kenapa gue memilih buat nonton Rumah Dara, selain karena akses yang lebih mudah, gue emang ngebet pengen nonton itu film.

Akhirnya sehabis maghrib gue sama temen-temen gue itu pun berangkat. Kami berangkat naik angkot buat mengurangi biaya transport dan emang kami nggak bawa motor di Kota ini (melas banget sih gue). Sekitar jam 18.40an kami nyampe di mall, habis itu ngambil duit di M*ndiri Tower buat bayar kost sama hidup sehari-hari. Semua berjalan baik-baik saja tanpa ada kejanggalan.

Setelah itu kami pun membeli tiket di 21. Rumah Dara jam 19.30 D7-D9, total 45k. Habis itu kami makan di Dundee, berhubung gue lagi nggak doyan makan, gue pesen spaghetti yang porsinya cuma dikit. Habis makan dan sempet foto-foto dikit, kami pun segera menuju ke bioskop. Teater 2 kalau nggak salah waktu itu. Di sinilah kejanggalan dimulai, masa gue sama kedua temen gue ini masuk paling duluan? Padahal seumur-umur biasanya gue telat masuk ke bioskop hehehehe

Sekitar sepuluh menit kemudian fim dimulai. Lima belas menit pertama filmnya masih enak, tapi menit-menit berikutnya, gue cuma bisa jerat-jerit, teriak, misuh sama tutup mata and kuping! Itu film sebenernya nggak serem, tapi S A D I S punya! Sumpah, gue sampe nggak tega banget liatnya, apalagi denger suara gergaji mesin yang buat motong orang dan sebagainya. Mana temen gue juga pada ngeri sendiri. Yang satu sibuk mainan hape saking takutnya dan yang satunya sibuk jerat-jerit sama gue hehehehe. Yang bikin gue sama temen gue lebih heboh lagi ya mas-mas di sebelah temen gue. Sumpah, itu mas-mas cablak banget, bikin suasana makin suram semi ngocol! Huaaaaa... pokoknya itu film Indonesia yang keren tapi sekaligus nggak banget deh. Gue sampe pengen nangis nontonnya saking nggak tega plus jijik liat darah yang moncrot-moncrot! Lebih banyakan ini deh kayanya darah yang dipake daripada Ninja Assasin. Huhuuu :(

Waktu itu film selesai, gue sama temen-temen gue langsung rasanya pengen sujud syukur akhirnya selesai juga itu film. Habi itu selesai, gue langsung lemes dan minta pulang sama anak-anak. Kami pun segera mencari taksi dan pulang! Sampai di kost, anak-anak pada parno semua, alhasil kami tidur kaya pepes bertiga sekamar!

Pelajaran : Kalau ada dua pilihan, film romantis atau triler, pilihlah film romantis aja kalo lo ga bener-bener punya nyali!

You Might Also Like

0 comment(s)

Silahkan komen :)