Skip to main content

Nonton Rumah Dara bersama My Kost-mate :D

Kisah ini terjadi hari Kamis, 11 Februari 2009..

Hari itu sehabis UP (Ujian Perbaikan) Semester pertama, gue di ajak nonton sama 2 temen sekost gue, sebut aja mereka P dan M. Waktu P ngajakin, gue sih masih di kampus. Si P pun tanya jam berapa gue balik, gue pun menjawab jam 5an mungkin. Soalnya waktu itu gue lagi asyik nonton Drama Korea Briliant Legacy di Perpustakaan Kampus hahahaha

Ternyata bener, jam 5 gue pulang dari Perpus. Sesampainya di kost, temen gue langsung nyodorin dua judul film. Valentine's Day di Galaxy Mall atau Rumah Dara di Tunjungan Plaza. Entah kenapa gue memilih buat nonton Rumah Dara, selain karena akses yang lebih mudah, gue emang ngebet pengen nonton itu film.

Akhirnya sehabis maghrib gue sama temen-temen gue itu pun berangkat. Kami berangkat naik angkot buat mengurangi biaya transport dan emang kami nggak bawa motor di Kota ini (melas banget sih gue). Sekitar jam 18.40an kami nyampe di mall, habis itu ngambil duit di M*ndiri Tower buat bayar kost sama hidup sehari-hari. Semua berjalan baik-baik saja tanpa ada kejanggalan.

Setelah itu kami pun membeli tiket di 21. Rumah Dara jam 19.30 D7-D9, total 45k. Habis itu kami makan di Dundee, berhubung gue lagi nggak doyan makan, gue pesen spaghetti yang porsinya cuma dikit. Habis makan dan sempet foto-foto dikit, kami pun segera menuju ke bioskop. Teater 2 kalau nggak salah waktu itu. Di sinilah kejanggalan dimulai, masa gue sama kedua temen gue ini masuk paling duluan? Padahal seumur-umur biasanya gue telat masuk ke bioskop hehehehe

Sekitar sepuluh menit kemudian fim dimulai. Lima belas menit pertama filmnya masih enak, tapi menit-menit berikutnya, gue cuma bisa jerat-jerit, teriak, misuh sama tutup mata and kuping! Itu film sebenernya nggak serem, tapi S A D I S punya! Sumpah, gue sampe nggak tega banget liatnya, apalagi denger suara gergaji mesin yang buat motong orang dan sebagainya. Mana temen gue juga pada ngeri sendiri. Yang satu sibuk mainan hape saking takutnya dan yang satunya sibuk jerat-jerit sama gue hehehehe. Yang bikin gue sama temen gue lebih heboh lagi ya mas-mas di sebelah temen gue. Sumpah, itu mas-mas cablak banget, bikin suasana makin suram semi ngocol! Huaaaaa... pokoknya itu film Indonesia yang keren tapi sekaligus nggak banget deh. Gue sampe pengen nangis nontonnya saking nggak tega plus jijik liat darah yang moncrot-moncrot! Lebih banyakan ini deh kayanya darah yang dipake daripada Ninja Assasin. Huhuuu :(

Waktu itu film selesai, gue sama temen-temen gue langsung rasanya pengen sujud syukur akhirnya selesai juga itu film. Habi itu selesai, gue langsung lemes dan minta pulang sama anak-anak. Kami pun segera mencari taksi dan pulang! Sampai di kost, anak-anak pada parno semua, alhasil kami tidur kaya pepes bertiga sekamar!

Pelajaran : Kalau ada dua pilihan, film romantis atau triler, pilihlah film romantis aja kalo lo ga bener-bener punya nyali!

Comments

Popular posts from this blog

First Trip ke Malang Naik Motor :D

Fuh fuh fuh.. *niupin debu yang mulai menaburi dashboard saking lamanya nggak posting*

Heeem, sebenernya di draft-ku masih ada satu postingan yang pengen aku share soal malam sebelumnya cerita gue ini. Mau nonton "?" ke TP tapi motornya Persy macet di jalan gara-gara kehabisan bensin. Jadilah aku sama dia harus nuntun motor hampir 1 kilo :|. Cumaaa entah kenapa aku lebih excited buat cerita soal yang satu ini. Yaaak, setelah 2 bulan nggak pulang ke Jogja dan sekitar 3-4 bulanan nggak ke Malang, akhirnya Jumat kemaren aku diajakin kedua ceman labilku jalan-jalan ke Malang. Yak, dua teman dalam perjalananku kali ini adalah Rizqi dan Fanani, untuk selanjutnya ntar aku sebut pake inisial aja deh ya.
Eh ke Batu lebih tepatnya, eh tapi tadi itu udah Batu coret ding itu udahan! *labil* 
Pagi-pagi jam 7.20-an aku dapet SMS dari R ngajakin ke Malang, malem sebelumnya udah janjian kalo jadi emang mau ke Malang hari itu. Aku langsung mandi, siap-siap, nimbrung Persy sarapan, terus dijemp…

Nggerus

Nggerusadalah perasaan ketika sesuatu yang kita pengen ternyata malah jadi milik orang lain. Juga ketika kita merasa hati kita udah berkeping-keping tapi nggak ada yang bisa kita lakukan untuk membuatnya utuh kembali. Dan yang bisa kita lakukan hanyalah menunggu. Menunggu sampai waktu bisa menyembuhkan, menunggu hingga ada seseorang yang bersedia memungut kembali kepingan hati kita lalu menyatukannya.

EMPIRE XXI

Tanggal 13 Maret 2009 kemarin, Jogja resmi punya bioskop baru yang dibangun sama Cineplex. Bioskop itu dinamain EMPIRE XXI. Gedung bioskop ini terletak di Jalan Uripsumoharjo alias Jalan Solo. Ada yang inget HERO yang dulu kebakar? Nah, bekas HERO itu yang sekarang dijadiin gedung EMPIRE XXI. Buat anak Jogja, kalo nggak tau kebangetan deh. Pasalnya tu gedung lumayan gedhe and ada tulisan EMPIRE XXI yang super gedhe di bagian depan gedungnya .

Tempat Parkir

Di EMPIRE, parkirannya cukup luas. Sedikit sisi barat untuk motor dan sisi timur yang cukup luas buat parkir mobil. Motor juga bisa di parkir di luar halaman EMPIRE alias di pinggir jalan. Terus, trotoarnya juga lumayan gedhe . Di bagian depan ada beberapa pohon yang sengaja ditanam, kalo saran gue sih ditambahin lah, biar tambah ijo (:

Bagian Dalam

Menurut gue EMPIRE lebih nyaman dari STUDIO (yang di Ambarukmo). Kalau di STUDIO, waktu awal masuk rada terkesan sumpek, kalau di EMPIRE, lebih berasa luas. Ya namanya gedung sendiri sih ya.…