Lebih Dekat dengan Merapi

5:20 PM

Kemarin Minggu gue berkesempatan buat mengunjungi Merapi dari jarak yang lebih dekat. Sekitar jam 10-an nyokap gue tiba-tiba nyuruh gue mandi padahal gue masih ngeringkuk di bawah selimut di ruang TV. Terkapar habis begadang ngerjain verbatim. Akhirnya gue pun mandi. Adek gue mandi. Bokap gue mandi. Sepupu gue mandi. Dan jadilah jam 12 siang tet kami berlima berangkat menuju ke arah utara. Ke arah Merapi.

Perjalanan awalnya berjalan lancar, jalanan sepi nggak macet. Sampai tibalah di daerah dekat belokan menuju Merapi Golf. Jalanan menanjak dan menyempit tetapi volume kendaraan semakin banyak. Macet. Sekali jalan cuma bisa maju 5 meteran. Bau gosong kaya bau belerang di sepanjang jalan. Asap mengepul dari atas kap mobil-mobil. Kampas kopling mobil pada habis, kebakar. Satu per satu mobil berguguran, terdampar di pinggir jalan yang sempit. Kalau yang beruntung mereka masih bisa jalan. Sedangkan yang nggak, harus dipanggilin derek. Motor pun bernasib serupa. Motor Tiger yang wadah olinya bocor, mio yang suaranya nggerung, dan sebagainya. 

Sialnya mobil bokap gue termasuk korban dari keganasan jalanan serta kemacetan lautan manusia yang pada mau nonton Merapi lebih dekat. Dari kap mobil gue tiba-tiba keluar asap, gue panik lalu loncat turun dari mobil terus heboh nyuruh bokap gue minggir. Nyokap, Adek, sm sepupu gue ikut panik dan bawel, maklum cewek semua. Bokap gue pun minggirin mobil lalu buka kap mesin. Akhirnya gue sama nyokap, adek plus sepupu  jalan naik aja bokap nunggu mobil di bawah. Gue pun jalan kaki enam kilometer pulang pergi dengan start mobil gue parkir - kinahrejo - mobil gue lagi. Sepertinya gambar-gambar berikut akan lebih mampu menjelaskan.

Awal perjalanan sih gue masih oke-oke aja, pasalnya gue kira udah deket.Dan kami berempat, bak Srikandi, jalan di bawah naungan dua payung. Sok banget mau sampai Kinahrejo. Ternyata usut punya usut masih 3 km lagi. Alhasil kami berempat beneran nyampe di Kinahrejo dengan susah payah dan belasan kali berhenti. Beli berbotol-botol air, pop mie, biskuit, siomay dan segala makanan yang kami temui. Tapi setidaknya terbayarlah kecapekan kami dengan pemandangan yang luar biasa (miris).


Nah ini mobil yang senasib sama mobil gue. Bermasalah sm kampas kopling yang kebakaaarrr

Bagian dalam rumah yang terkena awan panas. Parah banget ya :(
Ini dusun Pengukrejo, masih di bawah Kinahrejo (desanya alm. Mbah Maridjan), kalau nggak salah..

Ini mobil salah satu stasiun televisi yang sering nyiarin berita..

Nah, itu tempat penampungan air yang gosong :o

Langitnya bagus yak? :3
Ini daerah Kali Kuning. Dulu daerah ini penuh sama pohon pinus, udah mirip banget dah sama hutannya yang di Twilight. Sekarang udah musnah. Sedih banget pas gue liat.
Dulu gue foto buku tahunan SMA di sana :(

Nah, di depan sono banyak banget orang yang pada jalan kaki menuju ke lereng Merapi.
Berasa jadi tempat wisata eaaa..

Nah ini foto Merapi dari salah satu tempat Parkir Kali Kuning..

Kali Kuning.. Itu jembatan Kali Kuning bisa keliatan dari jarak sejauh ini.
Padahal dulu enggak. Dulu daerah sini itu hutan pinuuuuus! Aaaa sedih banget sumpah!
Gamelan yang ada di rumah Mbah Maridjan dulu. Sirup A*C-nya masih utuh dan tidak hancur.
Itu sirupnya termasuk sesajen apa emang nggak kenapa2 pas erupsi yak? *bingung*

Nah ini jalan samping rumah alm. Mbah Maridjan. Yang kiri itu dulu masjid, yang kanan rumah simbah..

Nah ini motor-motor yang jadi korban awan panas juga..


Ini dulu masjid :(

Nah, ini kursi yang meleleh akibat terjangan awan panas..

Kofimix ?

Ini korban Merapi yang jualan pake truk buat menyambung hidup :)

Gak sopan banget namanya. Wisata Alam Erupsi Merapi :|

Ini pas gue mau pulang, mendung banget men dan sempat kehujanan bentar waktu jalan. huhuhu
Sekina foto yang bisa saya tampilkan. Enjoy it!

You Might Also Like

0 comment(s)

Silahkan komen :)