Skip to main content

First Trip ke Malang Naik Motor :D

Fuh fuh fuh.. *niupin debu yang mulai menaburi dashboard saking lamanya nggak posting*

Heeem, sebenernya di draft-ku masih ada satu postingan yang pengen aku share soal malam sebelumnya cerita gue ini. Mau nonton "?" ke TP tapi motornya Persy macet di jalan gara-gara kehabisan bensin. Jadilah aku sama dia harus nuntun motor hampir 1 kilo :|. Cumaaa entah kenapa aku lebih excited buat cerita soal yang satu ini. Yaaak, setelah 2 bulan nggak pulang ke Jogja dan sekitar 3-4 bulanan nggak ke Malang, akhirnya Jumat kemaren aku diajakin kedua ceman labilku jalan-jalan ke Malang. Yak, dua teman dalam perjalananku kali ini adalah Rizqi dan Fanani, untuk selanjutnya ntar aku sebut pake inisial aja deh ya.

Eh ke Batu lebih tepatnya, eh tapi tadi itu udah Batu coret ding itu udahan! *labil* 

Pagi-pagi jam 7.20-an aku dapet SMS dari R ngajakin ke Malang, malem sebelumnya udah janjian kalo jadi emang mau ke Malang hari itu. Aku langsung mandi, siap-siap, nimbrung Persy sarapan, terus dijemput sama R. Habis itu langsung deh kita berdua cabut ke tempet F, dan yaaak kami bertiga memulai perjalanan pagi itu jam 8.15 dengan muter-muter Waru dulu sebelum akhirnya meninggalkan Surabaya hihihi *ketawa ngikik*

Memasuki wilayah Porong seperti biasa jalanan penuh dan maceeetzzz, lepas dari Porong jalanan lumayan biasa aja. Tapi habis itu masih ada beberapa daerah yang jalanannya cukup penuh lagi. Lupa daerah mana. Sekitar jam 10 atau setengah 11-an kami sampai di Malang, melewati kampus Brawijaya, daerah Ijen lalu naik ke Batu. Awalnya masih bingung mau kemana dan tanpa tujuan. Akhirnya si F nawarin mau ke Batu yang mana, Coban Rondo, Payung apa mana. Dengan randomnya aku langsung bilang Coban Rondo aja, yaudah akhirnya kami langsung cabut ke air terjun Coban Rondo.

Memasuki daerah Batu udara udah mulai dingin, sejuk, adeeem. Pemandangan udah mulai ijo, fresh banget pokoknya. Makin naik dan masuk ke daerah Coban Rondo langsung semua pemandangan bener-bener berubah ijooo. Baguuuus bangeeeet! Kami bertiga dengan 2 motor dipungut biaya 30ribu masuknya, seorang 10ribulah. Sampai di kawasan wisatanya langsung markirin motor dan cabut ke air terjun. Huaaaa seneng gitu rasanya liat air, mana dari jarak lumayan jauh udah kerasa rintik-rintik air kena muka. Habis ngeliat air terjun bentar dan foto-foto dikit kami balik ke area parkir dan nyari makaaaan! Haha pasalnya kami sama-sama nggak sarapan berat paginya hahaha *iyelah bangun tidur langsung cabut juga :3

Habis makaaan, kami langsung balik lagi ke air terjunnya, foto-foto lebih banyak lagi.  Oh iya di sana juga ada monyet-monyet yang dilepas di alam bebas gitu. Jadi jangan siyok kalo liat ada monyet berkeliaran di track menuju air terjun! Habis nyampe air terjun lagi, aku nyemplung di aliran air terjunnya yang airnya dingin bangeeeeeeet! Sampe bikin kakiku merah gatel-gatel habis keluar dari sana *alergi haha*. Aaaa pokoknya aseek beudh lah kalo kata anak gahoel jaman sekarang! :D

Habis puas bermain-main di sana, honestly sih belum puas, cuma ya mau gimana lagi saking terbatasnya waktu kami langsung keluar dari Area Wisata Coban Rondo dan menuju ke Payung. Wuidiiiih, pemandangannya baguuuus! Liat kota Malang dari atas. Coba waktu itu malem hari. Ah lebih asik lagi pasti suasananya! Melepas lelah di Payung sejenak terus pulang ke Surabaya. Perjalanan yang panjang itu rasanya worth it banget! Liat alam lagi, liat pemandangan ijo lagi. Rasanya pulang dari Malang kemaren, bebanku berkurang. Bye galau! Aku telah meninggalkanmu di Kota itu :p

Anyway pulang dari Malang alergi gue kambuh sampe harus nyari incidal dan hebatnya apotek dekat rumah banyak yang tutup :(

Makasih ya R, makasih ya F! Lain kali lagi yuuuuuuuk :)

Comments

Popular posts from this blog

Nggerus

Nggerusadalah perasaan ketika sesuatu yang kita pengen ternyata malah jadi milik orang lain. Juga ketika kita merasa hati kita udah berkeping-keping tapi nggak ada yang bisa kita lakukan untuk membuatnya utuh kembali. Dan yang bisa kita lakukan hanyalah menunggu. Menunggu sampai waktu bisa menyembuhkan, menunggu hingga ada seseorang yang bersedia memungut kembali kepingan hati kita lalu menyatukannya.

EMPIRE XXI

Tanggal 13 Maret 2009 kemarin, Jogja resmi punya bioskop baru yang dibangun sama Cineplex. Bioskop itu dinamain EMPIRE XXI. Gedung bioskop ini terletak di Jalan Uripsumoharjo alias Jalan Solo. Ada yang inget HERO yang dulu kebakar? Nah, bekas HERO itu yang sekarang dijadiin gedung EMPIRE XXI. Buat anak Jogja, kalo nggak tau kebangetan deh. Pasalnya tu gedung lumayan gedhe and ada tulisan EMPIRE XXI yang super gedhe di bagian depan gedungnya .

Tempat Parkir

Di EMPIRE, parkirannya cukup luas. Sedikit sisi barat untuk motor dan sisi timur yang cukup luas buat parkir mobil. Motor juga bisa di parkir di luar halaman EMPIRE alias di pinggir jalan. Terus, trotoarnya juga lumayan gedhe . Di bagian depan ada beberapa pohon yang sengaja ditanam, kalo saran gue sih ditambahin lah, biar tambah ijo (:

Bagian Dalam

Menurut gue EMPIRE lebih nyaman dari STUDIO (yang di Ambarukmo). Kalau di STUDIO, waktu awal masuk rada terkesan sumpek, kalau di EMPIRE, lebih berasa luas. Ya namanya gedung sendiri sih ya.…