Skip to main content

Nggak Harus Ke Mall, kan?

Kata orang Surabaya adalah kota Metropolitan yang banyak mall-nya. Tapi entah kenapa akhir-akhir ini hasrat gue nge-mall itu sedikit berkurang. Yang biasanya sebulan sekali pasti ke mall entah buat ngapain, nganter temen atau sekedar jalan-jalan. Dulu sih sering banget buat nonton, tapi semenjak film luar banyak yang diblokir dan housemate gue jual film, akhirnya gue jadi jarang banget ke bioskop hehe

Bulan ini gue sama sekali belum menyentuh mall. Padahal ini bulan Mei yang artinya ada Surabaya Shopping Festival dan ini udah akhir bulan. Bulan ini gue cuma melancong ke Jogja, Toko Buku, Hi-Tech, tempat-tempat kuliner macam Soto Cak Har sama mie ayam Jakarta di sekitaran Kebun Bibit, dan yang barusan kemaren gue datengin sama sepupu gue si Eris adalah Pasar Wonokromo! Di atasnya emang ada DTC sih, tapi gue sama dia cuma mampir makan aja di sana. Habis itu aku sama dia langsung menjelajah pasarnya.


Hal yang paling aku suka dari belanja di pasar itu bisa nawar, kita lebih banyak berinteraksi sama orang dan itu menurutku menyenangkan. Kadang emang bahasanya aku nggak ngerti, tapi kan ada Eris yang lebih expert berbahasa Jawa ala orang Jawa Timur hihi. Emang sih panas, rada kotor juga kadang-kadang, bau. Tapi ya asyik aja belanja di pasar itu. Selain emang karena lebih murah tentunya :D

Yang lucu dari perjalananku kemaren sama si Eris adalah berhubung kami nggak hafal jalanan yang super duper ruwet di dalam pasar, kami jadi sering banget nyasar. Tau-tau balik ke tempat yang udah dilewatin sampai beberapa kali hihi. Barang-barang yang kami dapatkan adalah jajan sebanyak 7 kotak kali 20 biji buat reward ngerjain tugas. Lalu beberapa barang-barang lucu dan unik hahah *aku nggak mau nyebutin :3

Dan yang lebih lucu adalah ketika kami nawar harga dan harganya nggak cocok terus aku sama Eris tinggal pergi. Dan ternyata barang dengan warna yang kami cari dan harganya paling murah itu ada di tempat yang udah kami tinggal. Baaah itu rasanya harga diri banget kalo mau balik. Untung aja aku sama Eris nemu barang dengan kualitas yang lebih bagus meskipun harganya lebih mahal dikiiiiiiit. Kinda smart buyer, huh? :3

Yak dan pada akhirnya aku pulang dengan hati senang riang soalnya dapat barang banyak dengan harga murah dan aku nggak suntuk lagi. Habis nemu orang-orang lucu di pasar wekekek :p

Tips belanja di Pasar :
  1. Buat list barang yang mau dibeli
  2. Berpenampilanlah biasa saja dan jangan terlalu mencolok. Contoh: kemaren gue cuma pake kaos lengan panjang + celana jeans dan sendal.
  3. Nggak usah bawa barang bawaan yang banyak, tapi usahakan membawa tas yang gedhe biar muat banyak barang. Cukup bawa diri, dompet/duit aja dan alat komunikasi.
  4. Siapkan sebagian duit di kantong atau tempat yang mudah dijangkau, jadi nggak usah ribet-ribet buka tutup dompet yang akan mengundang tindak kejahatan huahaha
  5. Ketika berinteraksi dengan penjual usahakan berinteraksi dengan bahasa daerah setempat biar dikasih murah. Bila perlu mengakulah sebagai tetangga si penjual #eh :p

Kayaknya segitu aja deh tips dari gue. Ngantuk. Nighty night sleepless people! Have a great weekend! :D

Comments

Post a Comment

Silahkan komen :)

Popular posts from this blog

First Trip ke Malang Naik Motor :D

Fuh fuh fuh.. *niupin debu yang mulai menaburi dashboard saking lamanya nggak posting*

Heeem, sebenernya di draft-ku masih ada satu postingan yang pengen aku share soal malam sebelumnya cerita gue ini. Mau nonton "?" ke TP tapi motornya Persy macet di jalan gara-gara kehabisan bensin. Jadilah aku sama dia harus nuntun motor hampir 1 kilo :|. Cumaaa entah kenapa aku lebih excited buat cerita soal yang satu ini. Yaaak, setelah 2 bulan nggak pulang ke Jogja dan sekitar 3-4 bulanan nggak ke Malang, akhirnya Jumat kemaren aku diajakin kedua ceman labilku jalan-jalan ke Malang. Yak, dua teman dalam perjalananku kali ini adalah Rizqi dan Fanani, untuk selanjutnya ntar aku sebut pake inisial aja deh ya.
Eh ke Batu lebih tepatnya, eh tapi tadi itu udah Batu coret ding itu udahan! *labil* 
Pagi-pagi jam 7.20-an aku dapet SMS dari R ngajakin ke Malang, malem sebelumnya udah janjian kalo jadi emang mau ke Malang hari itu. Aku langsung mandi, siap-siap, nimbrung Persy sarapan, terus dijemp…

Nggerus

Nggerusadalah perasaan ketika sesuatu yang kita pengen ternyata malah jadi milik orang lain. Juga ketika kita merasa hati kita udah berkeping-keping tapi nggak ada yang bisa kita lakukan untuk membuatnya utuh kembali. Dan yang bisa kita lakukan hanyalah menunggu. Menunggu sampai waktu bisa menyembuhkan, menunggu hingga ada seseorang yang bersedia memungut kembali kepingan hati kita lalu menyatukannya.

EMPIRE XXI

Tanggal 13 Maret 2009 kemarin, Jogja resmi punya bioskop baru yang dibangun sama Cineplex. Bioskop itu dinamain EMPIRE XXI. Gedung bioskop ini terletak di Jalan Uripsumoharjo alias Jalan Solo. Ada yang inget HERO yang dulu kebakar? Nah, bekas HERO itu yang sekarang dijadiin gedung EMPIRE XXI. Buat anak Jogja, kalo nggak tau kebangetan deh. Pasalnya tu gedung lumayan gedhe and ada tulisan EMPIRE XXI yang super gedhe di bagian depan gedungnya .

Tempat Parkir

Di EMPIRE, parkirannya cukup luas. Sedikit sisi barat untuk motor dan sisi timur yang cukup luas buat parkir mobil. Motor juga bisa di parkir di luar halaman EMPIRE alias di pinggir jalan. Terus, trotoarnya juga lumayan gedhe . Di bagian depan ada beberapa pohon yang sengaja ditanam, kalo saran gue sih ditambahin lah, biar tambah ijo (:

Bagian Dalam

Menurut gue EMPIRE lebih nyaman dari STUDIO (yang di Ambarukmo). Kalau di STUDIO, waktu awal masuk rada terkesan sumpek, kalau di EMPIRE, lebih berasa luas. Ya namanya gedung sendiri sih ya.…